Kejadian ini udah berlangsung cukup lama, tapi walau begitu, gua masih inget kapan kejadian ini terjadi. 11 maret 2009, hari rabu.

oke gua kenalin dulu diri gua, nama gua Chandra Rahman, waktu itu gua masih kelas 2 sma. gua waktu itu hidup normal seperti remaja pada umumnya. terkecuali gua emang udah suka sesama jenis. hobi gua waktu itu bola. yah gua segala macem olahraga. gua masih tinggal sama bokap dan abang gua. bokap dan nyokap gua hubungannya kurang baik garagara bokap punya selingkuhan. kabarnya, bokap bakal nikah lagi sebentar lagi. nah karena dia seneng banget bercinta sama pasangannya, seringkali gua ditinggal berdua aja sama abang gua, Ikhsan.

Abang gua waktu itu udah berumur 20 tahun. di usianya yang segitu, hobinya adalah fitness. ikhsan hobi fitness garagara diajak sama bokap. bokap sendiri lebih akrab sama ikhsan dibanding sama gua, makanya ikhsan sendiri udah tau bokap selingkuh dari dulu, bahkan ikhsan ngedukung bokap. entah apa yang ada di pikiran ikhsan. nah, karena ikhsan selalu ngegym tiga kali seminggu, badannya bener bener kebentuk dan dia keliatan macho banget. dadanya bidang dan perutnya sixpack. tangan dan kakinya kekar. tapi gua nggak tau gimana kabar ‘adek’ kecilnya, walaupun gay, gua masih bisa mikir kalo incest itu salah.

nah, hari itu rabu, 11 maret 2009. gua pulang kampus jam 6 sore, masih belom ada orang di rumah, bokap masih asik ‘main’ dan ikhsan masih di gym. ya udah gua ke kamar, tidur-tiduran bosen nggak ada kerjaan. kira kira setengah jam kemudian, kedengeran suara motor, ikhsan udah pulang. gua turun aja dulu ke bawah, ikhsan pake kaos hitam dan celana pendek selutut. sepatu kets dan kaos kaki. dia bawa tas selempang warna hitam.

“udah lama pulang chan?”, tanyanya. “enggak kok baru tadi pas magrib”, gua jawab. “ooh, yaudah gua ke kamar dulu ya”, ujarnya pendek. gua mengiyakan.

ikhsan ke kamarnya, gua juga, balik ke kamar gua dan kembali bosan lagi. dan gua inget, mendingan gua nonton dvd aja, seinget gua masih ada dvd yang belom gua tonton, tapi rasarasanya ada ikhsan, yaudah langsung gua datengin aja tuh kamarnya. dan gua kaget. terpana. ikhsan lagi coli.

Gua pandangin terus ikhsan tanpa kedip, setelah belasan tahun hidup sama dia dan bokap, baru sekali ini gua ngeliat langsung kontol keluarga gua. gua gak pernah liat kontol bokap, juga punya ikhsan. dan kontolnya asik. nggak panjang banget kayak di film biru. tapi juga nggak sependek jari kelingking. kira kira sepanjang pensil 2b yang belum diraut sama sekali. panjang, segar, dan berurat. kontolnya dikocok pake tangan kanan, tangan kirinya pegang hape, pasti dia lagi buka \”adult\”. dan gua sadar, dia masih pake celana pendek, masih pake sepatu juga. cuma buka baju, nafsu fetish gua makin membara. yang bikin gua tambah nafsu, ikhsan kocok kontolnya pelan pelan, dia ludahin tangan kanannya dan dia lanjut lagi ngocok kontolnya. dan gua sadar, gua harus balik ke kamar, bisa gawat kalo gua terlalu birahi dan sperma gua ditemuin di depan kamar ikhsan.

yaudah, gua buru buru ke kamar. gua mikir kok bisa-bisanya ya ikhsan coli dan gak peduli kamarnya kebuka atau enggak. tapi itu gak gua pikirin, gua langsung balik ke kamar, buka ‘situs’, dan mulai menggerayangi kemaluan gua sendiri. mata gua ngeliatin video di laptop, tapi pikiran gua melayang kemana-mana, tepatnya pikiran gua terbang ke kamar ikhsan. gua bayangin lagi ikhsan. badannya yang kekar dan berotot, cuma ditutupi sama selembar celana pendek. dan saat gua udah hampir keluar, pintu kamar gua dibuka. anjrit, gua kaget banget dan langsung new window di google chrome gua. gua gak bisa close karena ikhsan udah pas di belakang gua, ini salahnya, gua biasanya langsung kunci pintu tiap mau coli, tapi tadi bener bener lupa karena terlanjur nafsu banget. masalahnya lagi, kalo gua lagi internetan di kamar, gua ngebelakangin pintu, jadinya orang yang masuk bisa langsung liat apa yang gua buka. tapi kyknya ikhsan gak sadar, untungnya. semoga dia gak sadar.

“chan, minjem laptop dong!”, ujarnya. ah, dia udah pake baju lagi. kaos kutang hitam dan celana jeans selutut. nggak ada tanda tanda dia barusan selesai coli atau enggak. “eh, buat apa? gua lagi ngerjain tugas nih”, gua udah degdegan banget. ngomong-ngomong, gua dan ikhsan biasa ngomong pake lu-gua tapi tetep manggil abang. nah, dan walaupun gua sama dia udah tau rahasia bokap, masih tabu buat ngomongin seks sama ikhsan, gua gak pernah bahas masalah itu. ya jadi intinya dia gak tau orientasi seksual gua adalah gay. gak ada yang tahu. “ah, penting banget nih, udah lo ngapain dulu gitu”, katanya lagi, melangkah lebh deket ke laptop. “lu sendiri kan ada internet bang”, kata gua, masih duduk di depan laptop. “nggak tau nih, internet gua mati tiba-tiba, bentar aja chan, harus ngecek email nih”, ujarnya, setengah memaksa ikhsan ngedorong gua.

gua masih takut banget ketauan. gua ke kamar mandi, kabur, entah mau ngapain di sana. gua udah tahu, walaupun ikhsan tau gua gay, dia nggak bakalan ngadu ke siapapun, seperti pas dia tau bokap selingkuh, dia gak bilang siapapun, bahkan ke gua, adeknya sendiri. tapi yang gua takut adalah hubungan kakak- beradik antara gua dan ikhsan bakal rusak. siapa yang mau punya adek gay?

“Chaaan!”, terdengar suara ikhsan, manggil dengan keras dari kamar gua.

gua gemeteran dan gak bisa jawab. tapi akhirnya gua beraniin diri masuk ke kamar gua lagi.

“internetnya gak bisa nih, tadi pas gua mau buka browser tau tau mati sendiri, kok gitu ya?”, tanya ikhsan, mukanya biasa aja. “eh? tadi bisa kok”, jawab gua lega, mungkin dia gak sempet buka \”adult\” gua tadi. “iya nih, ah gini aja deh, lo ke kamar gua, periksain internetnya deh, gua gak ngerti banget nih”, ujar ikhsan. “oke deh bang, entar gua ke kamar lu”, jawab gua seneng. untung banget gak ketauan.

ikhsan turun lagi, gua langsung cek laptop gua, bener kok mati. yaudahlah, mungkin itu mukjizat dari langit. dan gua sadar, gua keringetan banget, gara gara tadi ketakutan setengah mati. langsung aja gua ganti baju. celana pendek dan kaos putih. tanpa butuh waktu lama, gua selesai ganti baju, dan gua ke kamar ikhsan.

nggak butuh waktu lama untuk ngerti apa yang terjadi. ikhsan lagi duduk di sofanya, tangan kanan megang kontol, rasanya kyk ngeliat kejadian beberapa waktu yang lalu. dan pas gua masuk, rasanya ikhsan sadar.

“eh dim, udah dateng lo”, ujarnya. “he-eh, mana laptop lu bang?”, tanya gua langsung, coba gak ngeliatin kontolnya yang masih diremes pake tangan kanan., dalem hati gua “anjrit nih abang gua berani banget main kontol depan gua” “oh itu di meja biasa”, katanya sambil menunjuk meja kecil di sudut kamar dengan tangan kiri.

gua ke sana, nyalain laptop. ‘klek’, kedengeran suara pintu dikunci. dikunci sama ikhsan.

“ngapain dikunci bang?”, gua bingung. “yaa nggak apa-apa, gua biasanya kalo di kamar selalu kunci pintu aja”, jawabanya.

yaudahlah terserah dia aja. nah gua coba buka mozilla tuh di laptopnya. anehnya, bisa bisa aja.

“nih bisa kok bang”, ujar gua bngung. mungkin tadi emang internetnya rada ngadat. “oh iya? sini gua coba”, ikhsan datengin gua. dan dia tulis salah satu alamat website di browsernya, t-u-b-e-g-a-y. asu. dia ternyata tau.

“lu buka apaan san?”, gua nanya sok polos. “oh enggak, website biasa aja”, jawabnya lebih sok polos dari gua, dan tampangnya emang biasa aja, tanpa dosa seakan ngelakuin hal yang wajar-wajar aja.

webnya udah kebuka, dia liatin satu persatu \”adult\” di sana dan ngomong ke gua lagi.

“lo mau yang mana chan?”, gua bngung banget nih, emang dia sejenis sama gua atau cuma mainin gua aja. “ah gua balik ke kamar dulu ya bang!”, gua kalap banget. kontol gua perlahan lahan makin gede ngeliat ikhsan dan \”adult\” gay di saat yang sama. ikhsan nahan gua, gua gak bisa gerak. njir dia kuat banget.

“lo suka sama beginian kan chan?”, tanya ikhsan tanpa emosi. “ah enggak kok, udah ah lepas gua mau balik bang”, jawab gua meronta. “udahlah gak usah munafik lo, bilang aja lo demen”, dengan tangan kanan dia tahan gua, dengan tangan kiri…… dia pegang kontol gua. “lo suka cowok chan?”, tanyanya lagi. “ayolah jawab aja, gak ada yang salah kok chan”, dia nanya lagi, tangannya belom juga lepas dari kontol gua. “bang, lepas ah”, gua ngelawan terus, gua emang udah horny sih, tapi sama abang sendiri?

tiba-tiba hape ikhsan bunyi. dia lepasin gua dan dia angkat hapenya.

“iya yah? oh iya iya”, dia ngomong gitu aja, dan nutup telpon. dan dia langsung nyampein apa yang dia denger ke gua, “untung banget chan, ayah malem ini gak pulang”. “ah sial udah ah gua mau balik ke kamar”, gua ngomong lagi. dan dia nahan gua lagi, “ayolah chan, jujur dulu sama gua. gua abang lu kok, gak bakal ada orang lain yang tahu. lu suka cowok?”, tanyanya lagi, memandang mata gua dalem dalem. panik.

tanpa pikir panjang, gua jawab, “iya bang”. dan apa yang terjadi selanjutnya gak pernah gua bayangin sebelumnya.

ikhsan senyum dan maju. dia cium gua. njir gua kaget banget. bibirnya nempel di bibir gua. hangat. tangannya udah nggak lagi nahan gua buat nggak gerak, tangannya ngelus pantat gua. gua nggak bisa ngelawan. pasrah. gua ‘maju’ juga. gua kulum lidah ikhsan pake lidah gua. tangan gua meluk erat pinggangnya. dan saat itu juga dia ngelepas ciumannya.

“akhirnya chan”, ujarnya tersenyum.

ikhsan narik tangan gua ke kursi yang tepat ada di sebelahnya. gua dipaksa duduk dan dia masih berdiri. dia buka kaos kutangnya. badan kekarnya gak dilapis benang. gua jilatin perutnya yang sixpack dan berkeringat. asin. ikhsan ngelus kepala gua. dan seketika dia buka celananya. ini pertama kalinya gua liat kontolnya dari deket, ternyata lebih indah dibanding dari jauh. tegang sempurna.

I: coliin gua dong chan

tanpa pikir panjang gua genggam kontol ikhsan dengan tangan kanan, gua coliin perlahan-lahan. sedangkan tangan kanan gua ngelus dada bidang ikhsan.

I: mantep banget chan

tangan ikhsan mulai ngeraba-raba perut gua. dan disaat yang sama gua ngerasain sensasi luar biasa. tangan ikhsan mulai turun dan turun ke celana gua.

I: chan, sekalian lu isep aja deh G: hah serius lu bang? I: lu kata gua becanda? Kontol udah setegang ini..

Akhirnya gua deketin kepala gua ke kontol ikhsan. Jujur aja ini pertama kalinya gua bj, jadi awalnya gua cium dulu tuh batang. Abis itu mulai gua masukin ke mulut. Kepala gua mulai gerak maju mundur. Enak abis rasanya. Ikhsan pun udah mulai mendesah jantan yang makin bikin gua tambah orgy. Abis itu dia minta ganti posisi, dia duduk di sofa dan gua di lantai di depannya. Lanjutkan.

Kira kira 5 menit kemudian.

I: chan gua udah mau keluar nih.lu lepas dulu

Gua turutin aja apa kata ikhsan. Nah emang bener spermanya keluar, dan dia tampung pake tangannya. Ada juga sedikit yang tumpah ke lantai sih. Gilanya, sperma di tangannya dia peperin lagi ke batangnya.

I: kontol gua kotor nih. Bersihin chan C: gamau ah bang I: udah lu lakuin aja

Abs itu ikhsan setengah maksa, narik pala gua ke kontolnya. Dan gua jilatin, ternyata enak. Terusan pas gua masih asik asiknya jilatin kontol ikhsan, dia narik gua dan nyium gua lagi. Ikhsan jilatin semua spermanya yg masih nyisa di mulut gua.

Dan pas gua lagi horny banget, ikhsan pake baju.

I: chan capek nih, tidur yuk C: hah udah? I: iye udah. Sini tidur bareng gua.

Dan gua tidur bareng dia. Jujur aja gua sangat berharap ngentot sama ikhsan.

I: jangan sodomi gua ya chan C: haha nggaktau deh san liat aja nanti ya

dan akhirnya dia tidur. masih telanjang sepenuhnya. gua cuma pake celana dalem. dan akhirnya gua coli di kasurnya ikhsan. selesai. betapa nikmat dan tanggungnya itu