Ini cerita saya dengan bang azwan. Sudah 10 tahun saya bersama bang zwan.tinggal di sebuah rumah pangsa. Sekarang ini dia tidur nyenyak di sebelah saya. Sudah jadi kebiasaan bagi abang zwan tanggalkan seluar dalam sebaik saja dia masuk bilik tidur. Dia rasa selesa tanpa berpakaian, lagipun kekadang cuaca panas, apalagi dah beribu-ribu kali saya merasai kemanisan tubuh badan dia yang tegap. Saya selalu kagum dengan tubuh badan kaum adam khususnya mereka yang matang berusia dalam linkingan 40an. Berbaring sebelah dengan bang zwan, saya rasa diri saya lelaki yang paling bertuah di dunia kerana bang zwan memang bersifat kelakian yang sejati dan memang idaman ramai perempuan. Kalau bang zwan bukan gay, mungkin dia sudah berumahtangga dan beranak 4 orang. Tapi, dia memilih kehidupan yang dia dia betul-betul nak Dia tak suka hidup bertopeng.

Sekarang dah pukul 7 pagi. Semalam kami masuk tidur awal, selepas sekian lama dihisap saya, bang zwan memancut dengan hebat ke dalam mulut saya. Saya masih ingat setiap detik manis dan bagaimana air mani bang zwan ditelan secara perlahan oleh saya. Lepastu bang zwan terus tidur sampai sekarang. Tengah merenung airmuka bang zwan yang tertidur manis, tiba-tiba, saya dapati batang bang zwan mula menegak. Secara perlahan saya mendekati hidung saya kearah batang bang zwan. Ya, saya ketagih batang bang zwan, dah beribu-ribu kali saya hisap batang bang zwan sejak 10 tahun dulu tapi setiap kali masih merupakan pengalaman baru bagi saya. Sebaik saja butuh bang zwan memasuki mulut saya dan diselaputi bibir dan lidah saya, saya rasa sesuatu yang tersangat nyaman dan nikmat. Apalagi saya terus hisap sepuas-puasnya. Apalah jasa saya sehingga saya dapat menikmati batang bang zwan berdekad lama.

Bagi saya hisap batang lelaki itu jauh melebihi daripada memenuhi nafsu seks, ia lebih merupakan seni yang indah. Lelaki siapa yang inginkan batangnya dihisap oleh lelaki yang lain kalau dia tidak menaruh kepercayaan terhadap penghisap. Apakah hadiah yang lagi bernilai yang boleh diberikan daripada seorang lelaki kepada lelaki lain kalau bukan batangnya yang melambangkan harga diri, kehormatan dan kelakian. Bilik tidur kami digantung 3 buah poster yang mempamerkan 3 lelaki macho bogel dihisap batang mereka oleh 3 pemuda yang bogel juga. Poster pertama menunjukkan lelaki macho berdiri dihisap batang. Poster kedua duduk dihisap batang dan poster ketiga berbaring di atas katil tengah sambil dihisap batangnya.. Keenam-enam lelaki semua hensem-hensem belaka dan batang mereka tegak,panjang dan besar, tetapi semua gambar ini tidak lucah. Gambar-gambar ini lebih merupakan seni yang mana airmuka semua lelaki ini menunjukkan mereka betul-betul menikmati apa yang terjadi. Tidak ada sebab mereka harus rasa segan kerana inilah yang mereka betul-betul mahu.

Saya lari dari rumah pada usia 20 lepas bertengkar dengan ibu tiri saya dan ditampar oleh dia. Terus saya lari keluar dari rumah ke arah jalanraya dan menaiki bas yang menuju ke KL. Sejak itu saya tak pernah balik ke rumah ibu tiri yang selalu cari pasal menengki saya. Saya tukar beberapa bas sebaik saja sampai KL. Talipon member yang bekerja di KL tetapi dah putus talian talipon. Bila saya merayau-rayau di jalanraya sambil carikan kerja di gerai makan dan restoran, tiba-tiba hujan lebat. Tengah menunggu hujan berteduh di kaki lima, seorang lelaki berusia 40an sembang dengan saya. Bila dia tahu akan masalah saya, dia berikan nombor talipon dan alamat dan kalau nak saya boleh tumpang di rumahnya seketika. Lepastu dia pun balik ofis.

Saya cuba talipon member lain tapi gagal menghubingi siapa-siapa. Hari makin gelap dan saya penat dan lapar. Nombor talipon yang saya ada merupakan satu-satu harapan yang saya ada. Saya talipon dan lelaki itu datang bawa saya ke kedai mamak makan bersama. Lepas itu dia bawa saya ke rumahnya. Lepas mandi, dia bagikan saya seluar pendek dan sediakan sebuah bilik tidur. Kerana letih sangat, saya terus tidur. Tengah malam, saya terjaga dari tidur dan terperanjat mendapati lelaki itu tenggelami kepalanya di bawah perut saya dan hisap batang saya. Saya cuba melepaskan diri tapi dia genggam pergelangan tangan saya dengan kuat sehingga saya tidak dapat bergerak. Dia terus hisap batang saya, kepalanya naik turun naik turun begitu cepat sekali dan akhirnya saya terpancut. Dia telan setiap titisan air mani saya. Kemudian saya tidur semula kepenatan. Hampir pagi bila saya terjaga, saya nampak dia merenung saya dengan penuh keghairahan. Sebelum saya dapat buat apa-apa, dia sekali lagi cium batang saya yang sudah tegang sebelum dia masukkan batang saya ke dalam mulutnya sambil dia guna lidahnya menggilap keseluruhan batang saya. Kali ini saya tidak lawan, tapi relaks untuk menikmati pengalaman yang istimewa ini. Dia alihkan kaki saya beberapa kali supaya dia dapat hisap batang saya dari sudut-sudut berlainan. Yang paling sedap ialah bila dia memikul kedua-dua kaki sya ke atas bahunya supaya dia boleh telan keseluruhan batang saya sampai hujung tengkoroknya. Saya tak tahan lagi dan terus pancut ke dalam tengkoroknya.

Besok hari, dia tak kerja. Kononnya dia cuti seminggu. Dia bagitahu saya namanya Azman. Lepas makan, kami tonton tv dan langsung tak sebut kejadian semalam dan pagi tadi. Hari semakin malam, dia pun suruh saya tidur. Sebaik saja saya baring di atas katil, saya terpikir apa yang dia laku ke atas saya dan saya tak dapat lelap mata saya. Kemudian, pintu bilik terbuka, dia masuk dan tutupkan pintu. Dia duduk bersila di tepi saya beberapa ketika dan kemudian letakkan tangannya di atas paha saya. Saya buat tak tahu tapi batang saya telah menegak. Azman kemudian menggeser mukanya dengan batang saya yang diselubungi seluar pendek. Perlahan-lahan dia keluarkan batang saya dari pembuka seluar dan tanpa buang masa lagi dia terus hisap batang saya. Tiba-tiba saya sedar saya telah memasuki alam lelaki yang penuh misteri tapi menyeronokkan. Azman tengah menunjukkan saya kenikmatan jadi seorang lelaki deawa. Saya perlahan-lahan letak tangan saya di atas dahi Azman dan meraba rambutnya sambil dia hisap batangku. Sekali-sekala saya anjakkan kepala Azman supaya saya boleh melengahkan keinginan nak pancut. Saya mengerang keseronokan setiap kali saya hampir sampai detik kemuncak. Saya makin liar dan minta Azman cium bibir saya. Bila lidah saya bertembung dengan lidah Azman, saya bagai disambar kilat. Azman bersilih ganti cium mulut saya kemudian hisap batang saya. Tak puas lagi, saya turun ke bawah badan Azman dan masukkan batang dia ke dalam mulut saya. Cium, hisap batang saya, hisap batang dia, cium, hisap batang saya, hisap batang dia….. kami buat kerja ini berulang-ulang sehingga dia pancut di mulut saya dan saya telan air mani buat kali pertama dalam hidup saya

About these ads